Contoh Laporan Praktek

Posted: July 24, 2011 in Uncategorized

                                                                                                                 LAPORAN

PRAKTEK  KERJA  INDUSTRI

YAMAHA MOTOR INDONESIA

PERBAIKAN SISTEM KARBURATOR  PADA SEPEDA MOTOR YAMAHA

Diajukan untuk memenuhi salah satu syarat menempuh

Ujian Nasional

Tahun Pelajaran 2011/2012

 

  LOGO

Disusun oleh:

XXXXXXXXXXXXX

NIS. XXXXXXXX

 

BIDANG KEAHLIAN XXXXXXXXXXXXXXX

SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN NEGERI XXXXXXXXX

Jl. XXXXXXXXXXXXXXXXXXXX

LEMBAR PERSETUJUAN

 Pembimbing Sekolah

                                    Kepala xxxxxxxxx                                                                                           Pembimbing

 

                                    xxxxxxxxxxxxx                                                                                          xxxxxxxxxxxxxx

NIPxxxxxxxxxxxxx                                                                                      NIPxxxxxxxxxxxxxxxxx

 

 

Pembimbing Instansi/Industri

                                                     Kepala Mekanik                                                                            Pembimbing

 

 

                                                     xxxxxxxxxxxxx                                                                       xxxxxxxxxxx

                                                           

 

LEMBAR PENGESAHAN

 Disahkan di xxxxxxxxx

Tanggal,…….Maret 2012

 

Kepala SMK xxxxxxxxxxx

 

xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx

NIP.xxxxxxxxxxxxxxxx

 

 

 

 

KATA PENGHANTAR

Assalamualaikum Wr.  Wb

Puji dan syukur kita panjatkan kehadirat Alloh SWT, yang telah memberikan rahmat dan karunianya kepada kita semua, sehingga Penulis dapat menyelesaikan Laporan Praktek Kerja Industri ini dengan baik.

Laporan Praktek Kerja Industri ini disusun dengan magsud untuk mendokumentasikan pengalaman yang diperoleh dari kegiatan Praktek Kerja Industri terseSbut.

Laporan Praktek Kerja Industri ini dapat diselesaikan dengan baik, karena mendapat arahan serta bimbingan dari berbagai pihak, oleh karena itu penulis mengucapkan terimakasih kepada :

  1. Bapak xxxxxxxxxxx, selaku Kepala SMK NEGERI xxxxxxx.
  2. Bapak xxxxxxxxxxxxx, selaku Kepala Program Tehnik xxxxxxxx yang telah memberikan banyak masukan kepada penulis.
  3. Bapak xxxxxxxxxx, selaku Pembimbing Prakerin yang telah memberikan banyak masukan kepada penulis.
  4. Bapak xxxxxxxxx, selaku Kepala Mekanik YAMAHA MOTOR , atas izin yang diberiakan pada penulis untuk melakukan Praktek Kerja Industri disana.
  5. Kepada Keluarga penulis yang selalu memberikan dukungannya baik itu secara moral ataupun material.
  6. Kepada rekan-rekan semua yang telah memberikan wawasan yang luas bagi penulis sehingga penulis dapat menyelesaikan Laporan Praktek Kerja Industri.

Semoga Alloh SWT, dapat membalas atas segala bantuan yang telah diberikan kepada penulis, penulis menyadari  akan keterbatasan dan kelemahan dalam menyusun laporan praktek kerja industri ini, penulis mengharapkan kritik dan saran yang membangun pada laporan praktek kerja industri demi kesempurnaan laporan ini.

 

xxxxxxxx,   Maret 2012

Penulis,

xxxxxxxxxxxxxxxx

                                                                                                        NIS. xxxxxxxxx

 

 

 

 

 

 

 

DAFTAR ISI

                                                                                                                                                            HALAMAN JUDUL

LEMBAR PERSETUJUAN………………………………………………………………………  i

LEMBAR PENGESAHAN……………………………………………………………………….   ii

KATA PENGANTAR……………………………………………………………………. …….      iii  

DAFTAR ISI…………………………………………………………………………………………     v

DAFTAR GAMBAR……………………………………………………………………………..      vii

BAB I PENDAHULUAN

1.1  Latar belakang …………………………………………………………………………………      1

1.2  Tujuan penulisan………………………………………………………………………………      2

1.3  Rumusan masalah…………………………………………………………………………….      2

1.4  Tehnik pengumpulan data…………………………………………………………………..      3

1.5  Kerangka Laporan……………………………………………………………………………..     3

1.6  Lokasi obyek…………………………………………………………………………………….      4

BAB II RUANG LINGKUP OBYEK    

2.1 Sejarah berdirinya perusahaan……………………………………………………..      5

2.2 Struktur organisasi perusahaan……………………………………………………..     5

2.2.1 Kepegawaian………………………………………………………………………..     6

2.2.1.1 Pendidikan karyawan……………………………………………………     7

2.2.1.2 Sistem penggajian………………………………………………………..      7

2.2.1.3 Astek…………………………………………………………………………      7

2.2.1.4 Disiplin kerja karyawan………………………………………………….    7

2.3 Peralatan pendukung kegiatan……………………………………………………….      8

2.4 Penanggulangan limbah………………………………………………………………..      13

BAB III LANDASAN TEORI     

3.1 Fungsi karburator…………………………………………………………………………….    14

3.2 Analisis karburator……………………………………………………………………….….    14

3.3 Macam-macam karburator………………………………………………………..………    15

3.4 Bagian – bagian karburator serta fungsinya………………………………………………….   15

3.5 Prinsip dasar dan cara kerja karburator…………………………………………………….…    17

3.6 Trouble Shooting karburator serta cara memperbaikinya………………………………    18

BAB IV PRAKTEK KERJA DAN PEMBAHASAN

4.1 Praktek kerja…………………………………………………………………………………     20

4.1.1  Tahap persiapan……………………………………………………………….      20

4.1.2  Tahap pelaksanaan…………………………………………………………….     21

4.1.3  Tahap pengujian…………………………………………………………………    22

4.2 Pembahasan masalah………………………………………………………………………     23

4.2.1  Analisis persiapan kerja………………………………………………………     23

4.2.2  Analisis pelaksanaan kerja…………………………………………………..    23

4.2.3  Analisis pengujian hasil……………………………………………………….    23

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN

5.1 Kesimpulan……………………………………………………………………………………    24

5.1 Saran…………………………………………………………………………………………..      24

DAFTAR PUSTAKA……………………………………………………………………………….       25

 

 

 

DAFTAR GAMBAR

  • Gambar 1.1 Struktur pegawai H2 YAMAHA MOTOR INDONESIA
  • Gambar 1.2 Karburator
  • Gambar 1.3 Bagian – bagian karburator

 

                                                                                                                      BAB I

PENDAHULUAN

I.1. Latar Belakang

Praktek Kerja Industri (Prakerin) adalah suatu kegiatan  kulikuler yang harus diikuti oleh siswa-siswi Sekolah Menengah Kejuruan sebagai wahana untuk lebih memantapkan hasil belajar disekolah dan sekaligus memberikan kesempatan kepada siswa-siswi untuk mendalami dan menghayati kemampuan hasil yang diperoleh dari Praktek Kerja Industri ini, hasil tersebut harus diaplikasikan dalamsituasi dan kondisi dunia kerja yang sesungguhnya.

Sesuai dengan diberlakukannya Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan salah satu ciri dari kurikulum tersebut terdapat Program Praktek Kerja Industri, yang wajib dilaksanakan oleh setiap Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) sebagai syarat dalam melaksanakan Ujian Nasional, apabila sekolah tersebut tidak melaksanakan Praktek Kerja Industri maka Ujian Nasional untuk sekolah tersebut akan di tunda sampai sekolah tersebut melaksankan Praktek Kerja Industri.

Seperti telah diketahui bahwa tenaga pada sepeda motor bensin dihasilkan dari pembakaran campuran bensin dan udara. Untuk memeperoleh campuran bensin dan udara sesuai dengan kebutuhan mesin, maka diperlukan karburator. Karburator yang digunakan di pasaran banyak jenis maupun mereknya. Akan tetapi semua itu mempunyai prinsip kerja yang sama. keseluruhan kontruksi karburator dibuat dari berbagai macam bahan. Sebagian besar bagian karburator terbuat dari zinc alloy. Pada bagian bawah terbuat dari cast iron atau kadang-kadang terbuat dari alumunium. Ukuran-ukuran di dalam karburator dirancang dan direncanakan sesuai dengan kebutuhan mesin tersebut. Oleh sebab itu, karburator untuk tipe mesin tertentu tidak dapat saling dipertukarkan. Apabial lebih analisis tentang keberadaan dan tujuan karburator dengan proses motor baker, maka karburator merupakan salah satu komponen vital yang akan menentukan operasi dan tenaga mesin. Kebersihan dan penyetelan yang tepat pada karburator sangat berpengaruh pada kinerja mesin secara keseluruhan. Karburator yang tidak berfungsi dengan baik dapat mempengaruhi suplai bahan bakar, dan bila itu terjadi maka pembakaran menjadi tidak sempurna, akibatnya sepeda motor kurang bertenaga bahkan bisa mogok. Selain itu, pembakaran yang tidak sempurna dapat mengakibatkan mesin cepat panas dan knalpot mengeluarkan asap yang tidak normal sehingga mengakibatkan terjadinya polusi udara. Jadi dengan adanya perawatan yang berkala pada sepeda motor menjaga terjadinya kerusakan dan hal-hal lain yang tidak di inginkan pada sepeda motor.

1.2. Tujuan penulisan

Tujuan pembuatan laporan yaitu sebagai bukti bahwa penulis telah mengikuti Praktek Kerja Industri, dan juga sebagi persyaratan untuk menempuh Ujian Nasional, dengan laporan ini juga penulis atau pembaca bisa mempelajari lagi apa yang sudah di jelaskan di topik pembahasan, laporan ini juga dapat di  jadikan pedoman bilamana nantinya angkatan selanjutnya melaksanakan Prakek Kerja Industri. Laporan ini merupakan bentuk tertulis dari prakerin (Praktek kerja industri).

1.3    Rumusan masalah

Berdasarkan latar belakang masalah yang tertulis diatas, maka penulis merumuskan beberapa masalah, Adapun rumusan masalah yang penulis bahas dalam laporan ini antara lain :

  • Fungsi karburator pada sepeda motor
  • Jenis-jenis karburator
  • Bagian-bagian karburator
  • Prinsip kerja karburator dan,
  • Perwatan karburator pada sepeda motor

 

1.4  Teknik pengumpulan data

Untuk menyempurnakan data-data yang dibutuhkan dalam penyusanan laporan ini,maka penulis melakukan metode pengumpulan data melalui 2 (dua) cara yaitu :

a. Secara Langsung atau Metode Observasi

Yang dimaksud dengan pengumpulan data secara langsung adalah penulis melakukan pengumpulan data dengan cara observasi secara langsung di instansi/industri dengan menggunakan teknik wawancara kepada staf atau karyawan yang berwenang atau yang mengetahui informasi yang kami butuhkan.

b. Secara Tidak Langsung atau Metode Kepustakaan

Yang dimaksud dengan metode pengumpulan data tidak langsung adalah penulis selaku penulis berpedoman  pada buku-buku atau referensi yang berkaitan dan berhubungan langsung dengan materi yang diangkat atau isi laporan .

1.5  Kerangka laporan

  • BAB I PENDAHULUAN

1.1  Latar belakang masalah

1.2  Tujuan penulisan

1.3  Rumusan masalah

1.4  Tehnik pengumpulan data

1.5  Kerangka Laporan

1.6  Lokasi obyek

  • BAB II RUANG LINGKUP OBYEK

2.1 Sejarah berdirinya perusahaan

2.2 Struktur organisasi perusahaan

2.2.1 Kepegawaian

2.2.1.1 Pendidikan karyawan

2.2.1.2 Sistem penggajian

2.2.1.3 Astek

2.2.1.4 Disiplin kerj karyawan

2.3 Peralatan pendukung kegiatan

2.4 Penanggulangan limbah

  • BAB III LANDASAN TEORI

3.1 Fungsi karburator.

3.2 Analisis karburator

3.3 Macam-macam karburator

3.4 Bagian – bagian karburator serta fungsinya

3.5 Prinsip dasar dan cara kerja karburator.

  • BAB IV PRAKTEK KERJA DAN PEMBAHASAN

4.1 Praktek kerja

4.1.1  Tahap persiapan

4.1.2  Tahap pelaksanaan

4.1.3  Tahap pengujian

4.2 Pembahasan masalah

4.2.1  Analisis persiapan kerja

4.2.2  Analisis pelaksanaan kerja

4.2.3  Analisis pengujian hasil

  • BAB V KESIMPULAN DAN SARAN

5.1 Kesimpulan

5.1 Saran

1.6 Lokasi obyek

            Praktek Kerja Industri dilaksanakan di YAMAHA HARAPAN MOTOR BANJAR Banjar, depan PD Kawasaki, dari tanggal 06 Januari 2010 s.d 10 Maret 2011 selama 60 hari  (enam puluh hari kerja). Waktu Praktek Kerja Industri mulai pukul 08.00 WIB s.d 16.30 WIB, sementara waktu istirahat 1 (satu) jam dan 1 1/2 (satu setengah jam) pada hari Jumat . 

 

     BAB .II.

RUANG LINGKUP OBYEK

 

2.1.  Sejarah berdirinya perusahaan

            HARAPAN MOTOR berdiri pada tahun 1999 dan milik bersama sampai tahun 2000 pada tahun 2000 HARAPAN MOTOR milik seorang Bp. Rendi wijaya dalam beberapa tahun kemudian HARAPAN MOTOR berganti nama menjadi CV.HARAPAN MOTOR  BANJAR hingga sekarang. Karena lokasinya yang strategis dekat jalan dari arah alun alun maka menjadikan bengel ini ramai pelanggan dan bergabung dengan soroum HARAPAN MOTOR Banjar.

           

2.2.      Struktur organisasi perusahaan

STRUKTUR ORGANISASI PERUSAHAAN

    


 

 

 

2.2.1    Kepegawaian

        2.2.1 Kepegawaian

    2.2.1.1 Pendidikan karyawan

 

Nama              :            Ali Rasmawan

Jenis Kelamin :            Laki-laki

Jabatan                        :           Kepala Mekanik

Pendidikan      :

  • STM

 

 

Nama                  :            Irman Nurhadi

Jenis Kelamin :            Laki-laki

Jabatan             :           Mekanik

Pendidikan      :

  • STM

 

Nama                  :            Tatang

Jenis Kelamin :            Laki-laki

Jabatan              :           Mekanik

Pendidikan      :

  • STM

Nama                  :            Ahmad

Jenis Kelamin :            Laki-laki

Jabatan             :           Mekanik

Pendidikan      :

  • STM

           

Nama                 :            Pendi Supendi

Jenis Kelamin :            Laki-laki

Jabatan             :           Mekanik

Pendidikan      :

  • STM

                           2.2.1.1 Pendidikan karyawan

            Untuk pendidikan karyawan di YAMAHA HARAPAN MOTOR sudah memenuhi standart karena rata-rata mekanik di YAMAHA HARAPAN MOTOR telah mengikuti Pelatihan Mekanik YAMAHA.

                2.2.1.2 Sistem Penggajian

            Untuk sistem penggajian karyawan dilakukan sebulan sekali dengan prosedur transfer langsung dari pusat jadi setiap akhir bulan para karyawan YAMAHA HARAPAN MOTOR melakukan breeping untuk evaluasi dan pengumuman gaji.

    2.2.1.3 Asuransi Tenaga Kerja (ASTEK)

            Untuk ASTEK di YAMAHA HARAPAN MOTOR Banjar “ada” , jadi apabila salah satu mekanik mengalami kecelakaan kerja  ataupun meninggal mereka akan mendapat santunan atau biaya kecelakaan karena setiap mekanik sudah di asuransikan.

    2.2.1.4 Disiplin Kerja Karyawan

            Untuk disiplin kerja karyawan di YAMAHA HARAPAN MOTOR Banjar sangat baik, masuk kerja jam 08.00 s.d 16.30 WIB, Hari Minggu tidak libur tetapi hanya setengah hari saja, bisa libur apabila ada sesuatu hal yang penting (perintah atasan) dan Hari Besar libur

2.3 Peralatan Pendukung

Untuk peralatan pendukung di YAMAHA HARAPAN MOTOR Banjar sudah memenuhi Standart Oprasional (SO), seperti bengkel-bengkel besar lainya.

Adapun rinciannya sebagai berikut :

No

Nama Tools

Spesifikasi

Keterangan

1 Kunci ring 8-9, 9-10, 10-12, 12-14, 14-17, 17-19

20-22

Standar Oprasional  (SO)

Alat yang digunakan untuk membuka baut, mur sesuai spesifikasi
2 Kunci pas 6-7, 8-9, 10-12, 12-14, 14-17, 17-19

30-32

Standar Oprasional  (SO)

Alat yang digunakan untuk membuka baut, mur sesuai spesifikasi
3 Kunci T 8, 9, 10, 12, 14, 17, 19

Standar Oprasional  (SO)

Alat yang digunakan untuk membuka baut, mur sesuai spesifikasi
4 Kunci T fleksibel 8, 10, 12

Standar Oprasional  (SO)

Alat yang digunakan untuk membuka baut, mur sesuai spesifikasi
5 Kunci T + , -

 

Standar Oprasional  (SO)

Alat yang digunakan untuk membuka baut
6 Kunci busi

 

Standar Oprasional  (SO)

Alat yang digunakan untuk membuka busi
7 Kunci sok 8, 10, 17, 19, 22, 24

Standar Oprasional  (SO)

Alat yang digunakan untuk membuka baut, mur sesuai spesifikasi
8 Kunci pentil

 

Standar Oprasional  (SO)

Alat yang digunakan untuk membuka pentil ban
9 Puller

 

Standar Oprasional  (SO)

Alat yang digunakan untuk mengukur celah kerenggangan katup
10 Palu karet,

Standar Oprasional  (SO)

Alat yang digunakan untuk memukul benda yang sifatnya tidak terlalu memerlukan tekanan
11 Palu besi

 

Standar Oprasional  (SO)

Alat yang digunakan untuk memukul benda yang memerlukan tekanan
12 Palu tembaga

 

Standar Oprasional  (SO)

Alat yang digunakan untuk memukul benda yang memerlukan tekanan
13 Tang biasa

 

Standar Oprasional  (SO)

Alat yang digunakan untuk menjepit benda sesuai spesifikasi
14 Tang siklip (luar, dalam)

 

Standar Oprasional  (SO)

Alat yang digunakan untuk menjepit benda sesuai spesifikasi
15 Tang monyong

 

Standar Oprasional  (SO)

Alat yang digunakan untuk menjepit benda sesuai spesifikasi
16 Tang potong

 

Standar Oprasional  (SO)

Alat yang digunakan untuk menjepit/memotong benda sesuai spesifikasi
17 Obeng setting

 

Standar Oprasional  (SO)

Alat yang digunakan untuk menyetel spuyer lansam pada karbulator
18 Obeng besar +, -

 

Standar Oprasional  (SO)

Alat yang digunakan untuk membuka baut sesuai spesifikasi
19 Obeng Kecil +, -

 

Standar Oprasional  (SO)

Alat yang digunakan untuk membuka baut sesuai spesifikas
20 Obeng bogel +, -

 

Standar Oprasional  (SO)

Alat yang digunakan untuk membuka baut sesuai spesifikasi
21 Traeker magnet

 

Standar Oprasional  (SO)

Alat yang digunakan untuk membuka magnet
22 Multitester

 

Standar Oprasional  (SO)

Alat yang digunakan untuk mengukur tegangan arus
23 Kunci L set

 

Standar Oprasional  (SO)

Alat yang digunakan untuk membuka baut sesuai spesifikasi
24 Kunci Ban

 

Standar Oprasional  (SO)

Alat yang digunakan untuk membuka ban luar
25 Back lift

 

Standar Oprasional  (SO)

Alat/tempat yang digunakan sebagai tempat service yang mempermudah para mekanik dalam melakukan service.
26 Inpact

Standar Oprasional  (SO)

Alat yang mempermudah mekanik dalam membuka baut, mur
27 Air gan/duster

Standar Oprasional  (SO)

Alat yang di gunakan untuk mengeluarkan tekanan udara dari saluran kompresor.
28 Tire inflaiting

Standar Oprasional  (SO)

Alat yang digunakan untuk mengukur tekan udara ban.
29 RPM meter

Standar Oprasional  (SO)

Alat yang digunakan untuk mengukur putaran mesin.
30 Kompresor

Standar Oprasional  (SO)

Alat yang digunakan untuk memampatkan udara (menghasilkan tekanan udara).
31 Blower

Standar Oprasional  (SO)

Alat yang digunakan sebagai salauran(exsause) untuk membuang gas sisa pembakaran.
32 Gurinda

Standar Oprasional  (SO)

Alat yang digunakan untuk menghaluskan benda
33 Universal Holder

Standar Oprasional  (SO)

Alat yang digunakan untuk menahan kopling pada sepeda motor matic
34 Fly wheel holder

Standar Oprasional  (SO)

Alat yang digunakan untuk menahan fly wheel
35 Valve spring kompresor

Standar Oprasional  (SO)

Alat yang digunakan untuk membuka katup
36 Taiker kopling

Standar Oprasional  (SO)

Alat yang digunakan untuk membuka kopling
37 Batterycharger

Standar Oprasional  (SO)

Alat yang digunakan untuk mengecas battery
38 Torque wrench

Standar Oprasional  (SO)

Alat yang digunakan untuk membuka dan mengencangkan baut
39 Compression tester

Standar Oprasional  (SO)

Alat yang digunakan untuk mengukur tekanan kompresi
40 Mikrometer

Standar Oprasional  (SO)

Alat yang digunakan untuk mengujur benda sesuai spesifikasi
41 Dop klep

Standar Oprasional  (SO)

Alat yang digunakan untuk membuka tutup klep
42 Bor

Standar Oprasional  (SO)

Alat yang digunakn untuk mengebor benda
43 Vice

Standar Oprasional  (SO)

Alat yang digunakan untuk menjepit benda
44 Hand air reel

Standar Oprasional  (SO)

Alat yang digunakan sebagai saluran udara bertekanan
45 Clucth center holder

Standar Oprasional  (SO)

Alat yang digunakan untuk menahan kipas pada matic
46 Spring kompresor

Standar Oprasional  (SO)

Alat yang digunakan untuk membuka peer pada kopling jenis matic

 

2.4 Penanggulangan Limbah

Untuk penanggulangan limbah  di YAMAHA HARAPAN MOTOR Banjar seperti bengkel-bengkel lain untuk bekas olinya di tampung di tempat yang aman secara betahap dan apabila sudah penuh dijual dan hasilnya di bagikan kepada seluruh karyawan.

BAB III

LANDASAN TEORI

3.1 Fungsi Karburator

Salah satu alat yang berperan penting pada sepeda motor adalah karburator. Karburator berfungsi untuk mencampur bahan bakar dengan udara dalam ukuran yang tepat (sesuai kebutuhan) untuk kemudian disalurkan ke dalam ruang pembakaran (silinder) dalam bentuk kabut.

3.2 Analisis karbulator

               Kebersihan dan penyetelan yang tepat pada karburator sangat berpengaruh pada kinerja mesin secara keseluruhan. Karburator yang tidak berfungsi dengan baik dapat mempengaruhi suplai bahan bakar, dan bila itu terjadi maka pembakaran menjadi tidak sempurna, akibatnya sepeda motor kurang bertenaga bahkan bisa mogok. Selain itu, pembakaran yang tidak sempurna dapat mengakibatkan mesin cepat panas dan knalpot mengeluarkan asap yang tidak normal sehingga mengakibatkan terjadinya polusi udara.

Perbandingan udara dan bahan baker adalah perbandiangan ideal antara bensin dengan udara yaitu 14,7 gr  : 1 gr, sehingga menghasilkan pembakaran yang sempurna.

 

 

 

  

 

 

 

 

 

 

Gambar 1.2 Karburator

3.3 Macam-macam karburator

  • Berdasarkan aliran bakarnya karburator dikelompokan menjadi 3 jenis :

1.  Karburator arus turun

2.   Karburator arus datar

3.   Karburator arus tinggi

  • Berdasarkan dari tipe Venturi, karburator di kelompokan menjadi 3 jenis :
  1. Karburator dengan venture tetap (fixed venturi)
  2. Karburator varibel venturi
  3. Karburator air valve venture
  • Berdasarkan dari jumlah barel, karburator di kelompokan menjadi 3 jenis :

1.   Karburator single barel

2.   Karburator double barel

3.4 Bagian – bagian Karburator serta Fungsinya.

  1. Ruang Pelampung Karburator ( float chamber )

Menampung sementara bahanbakar dari tangki sebelum di proses (dialirkan ke ruang pembakaran)

  1. Pelampung ( floater )

Mengatur bahan bakar dalam ruang pelampung karburator agar permukaannya tetap sehingga tidak meluap dan masuk ke ruang pembakaran.

 

  1. Jarum katup pelampung ( needle valve/floater valve )

Menutup saluran suplai bahan bakar dari tangki bila bahan bakar dalam ruang pelampung karburator telah penuh.

  1. Katup gas/skep ( throttle valve )

Mengatur jumlah campuran bahan bakar dengan udara yang akan dialirkan ke dalam ruang pembakaran ( silinder ).

  1. Jarum gas / jarum skep ( Jet needle )

Mengatur jumlah campuran bahan bakar dengan udara yang masuk melalui spuyer ketika motor digas dengan pembukaan katup ¼ sampai dengan ¾.

  1. Pegas/per skep ( throttle valve spring )

Mengembalikan posisi skep pada posisi terendah saat kabel gas dolepas (tidak digas).

  1. Pemancar jarum ( main nozzle / needle jet )

Memancarkan bahan bakar waktu motor digas, besarnya diatur oleh terangkatnya jarum skep.

8.      Pemancar utama ( main jet / spooyer )

Memancarkan bahan bakar pada waktu putaran tinggi ( Kabel gas ditarik penuh )

  1. Pemancar kecil / stationer ( slow jet/pilot jet )

Memancarkan bahan bakar ketika motor dalam keadaan langsam / stationer /idle.

  1. Sekerup / baut udara ( air screw )

Mengatur jumlah udara yang bercampur dengan bahan bakar.

  1. Sekerup / baut gas ( throttle screw )

Mengatur posisi pembukaan katup/skep untuk posisi langsam ( stationer )

  1. Katup cuk ( choke valve )

Menutup saluran udara yang masuk ke karburator agar terjadi percampuran kaya untuk sementara. Digunakan apabila menghidupkan mesin dalam keadaan dingin.

 

 

 

 

Gambar 1.3 Bagian – bagian karburator

3.5 Prinsip dasar dan cara kerja karburator

            Prinsip dasar kerja karburator sama dengan prinsip kerja pengecetan dengan tekanan udara (bekerja berdasarkan perbedaan tekanan). Suatu bidang diisi dengan bensin kemudian disiapkan sebuah pipa penyemprot dimana salah satu ujungnya terendam didalam bensin dan ujung lainnya berada pada atsmosfir.msetelah itu diberikan pipa penekan agar terjadi penurunan tekanan di dalam pipa penyemprot (vacum) , sehingga bensin di dalam tabung akan terhisap ke dalam pipa penyemprot dan membentuk partikel-partikel kecil saat terdorong oleh udara dan tercampurlah antar partikel bensin dengan udara .

Semakin cepat aliran udara pada pipa penekan, maka akan semakin rendah tekanan pada pipa penyemprot dan bensin yang terhisap juga akan semakin banyak. Seperti telah dijelaskan  prinsip kerja karburator berdasarkan tekanan . untuk memper oleh prinsip ini semaksimal mungkin maka karburator dibuatkan “venturi”. Venturi adalah penciutan suatu lubang yang membuat udara yang lewat menjadi lebih cepat hingga tekanan udara yang lewat akan menjadi rendah. Makin cepat udara yang lewat melalui venturi, akan semakin pula rendah tekanan pada venture.

3.6 Trouble Shooting karburator serta cara memperbaikinya

  • Putaran tidak stabil (tidak lansam) cara memperbaikinya stel kembali putaran lansam dan stelan angin (putarlah stelan lansam searah jarum jam sampai putaran tinggi, lalu putar stelan angin searah jarun jam sampai pol, setelah itu putar searah kebalikannya (2 ½ atau 1 ½ ) sesuai spesifikasi, dan putar kembali stelan lansam sampai pada skala tertentu (sesuai spesifikasi).
  • Terjadi banjir pada karburator cara memperbaikinya buka kembali karburator kemudian stel kembali pelampungnya (pastikan jarum pelampungnya berkerja dengan baik), setelah itu pasang dan coba.
  • Pada saat digas tetapi ngempos (putaran mesin tetap) cara memperbaikinya periksalah kabel karburatornya dan stel jarum skipnya sesuai spesifikasi.
  • Suara engine tidak halus / Ngebrebet, cara memperbaikinya buka kembali seluruh bagian karburator dan bersihkan satu persatu spuyernya(main jet, slow jet, pillow jet, pelampungnya) serta bersihkan saluran saluran yang ada pada karburator pastikan tidak ada kotoran, kemudian pasang kembali dan stel sesuai keinginan.

 

 

 

                                                                                                                          BAB IV

PRAKTIK KERJA DAN PEMBAHASAN

 

4.1. Praktik kerja

       4.1.1 Tahap persiapan

Sebelum melakukan ke tahap pelaksanaan, kita dituntut melakukan tahap persiapan terlebih dulu, didalam tahap persiapan yaitu segala sesuatu yang di butuhkan dalam tahap pelaksanaan  harus di siapkan, Karena penulis mengambil materi tentang karburator jadi segala sesuatu yang dibutuhkan untuk membongkar karburator harus disiapkan.

Adapun alat-alat yang dibutuhkan untuk membongkar karburator diantaranya sbb:

 

No

Nama alat-alat

Standarisasi

Keterangan

1

Obeng besar   +

Standar Oprasional  (SO)

Digunakan untuk membuka cover body sepeda motor.

2

Kunci ring 8 – 9

Standar Oprasional  (SO)

Digunakan untuk membuka baut pengunci karburator dengan intek manipul.

3

Kunci pas 6 – 7

Standar Oprasional  (SO)

Diguankan untuk membuka spuyer Main jet.

4

Obeng bogel -

Standar Oprasional  (SO)

Digunakan untuk membuka spuyer slow jet

5

Kompresor

Standar Oprasional  (SO)

Digunakan untuk membersihakan komponen-komponen karburator dengan udara bertekanan.

6

Baskom + koas

Standar

Digunakan sebagai tempat dan membersihakan karburator

7

Lap

Standar

Digunakan sebagai pembersih tangan setelah membongkar karburator ataupun sebagai tempat setelah karburator di bersihkan

 

 4.1.2 Tahap pelaksanaan

Tahap pelaksanaan, maksudnya adalah kita melakukan pembongkaran pada karburator, adapun tahap pembongkaran karburator, sebagai berikut :

  • Tutup keran bensin dari tangki, kamudian lepaskan semua selang dari karburator.
  • Lepaskan karburator dari dudukannya, simpanlah mur dan ring pada tempat yang telah disediakan.
  • Buka saluran pembuangan bensin pada karburator, dan keluarkan bensin dari ruang pelampung. Tampunglah bensin tersebut pada tempat yang tersedia. Hindari api terbuka.
  • Buka penampung bensin (ruang pelampung) dengan posisi karburator terbalik.
  • Ambil jarum pelampung dengan hati-hati, kemudian periksa apakah aus atau tidak. Bila aus atau tergores sebaiknya diganti.
  • Lepaskan main jet, air screw, dan yang lainnya dengan hati-hati.
  • Bersihkan dengan udara bertekanan (kompresor) atau tiup kuat-kuat.
  • Simpan pada tempat yang tersedia.
  • Cucilah komponen-komponen karburator dengan bensin yang bersih.
  • Semprotkan setiap saluran dengan udara bertekanan, atau tiup kuat-kuat.
  • Bila semua komponen sudah dibersihkan dan diperiksa, maka semua komponen tersebut siap dipasang kembali dengan urutan langkah kebalikannya dari pembongkaran.
  • Komponen-komponen yang telah rusak (aus, tergores, atau cacat) sebaiknya diganti.

 

        4.1.3 Tahap pengujian

Seperti dalam tahap lainnya, tahap pengujian adalah tahap dimana kita melakukan pengujian terhadap pembahasan yang penulis bahas yaitu karburator.

Setelah karburator selesai dibersihkan dan dipasang, jangan dulu hidupakan mesin engkol terlebih dahulu sampai bensin turun ke ruang bensin, setelah itu “ON” kan kunci kontak hidupkan mesin dan aturlah kecepatan putaran mesin pada saat langsam (stationer / idle) dan mengatur pencampuran  bahan bakar dengan udara.

Bila kecepatan  langsam disetel terlalu tinggi maka pemakaian bahan bakar akan boros, sedangkan bila disetel terlalu rendah maka mesin cenderung sering mati.

Penyetelan karburator harus dalam keadaan mesin hidup dan telah panas. Adapun langkah-langkahnya sebagai berikut.

  • Putarlah sekerup penahan skep (throttle) sehingga putaran mesin meninggi.
  • Putarlah sekerup pengatur udara (air screw / pilot screw) kearah kanan hingga putaran mesin menurun.
  • Putarlah kembali ke kiri agar putaran mesin naik kembali. (Berhentilah memutar saat putaran mesin agak naik.
  • Dengan posisi sekerup seperti ini putaran mesin agak tinggi, maka untuk menurunkannya putarlah sekerup penahan skep ke arah kiri hingga putaran mesin pada kecepatan yang sesuai sengan spesifikasi.

 

4.2. Pembahasan masalah

       4.2.1 Analisis persiapan kerja

Dalam analisis yang penulis lakukan pada persipan kerja, semua tidak ada kendala dan berjalan dengan baik. Karena sebelum melakukan praktik kerja ini, penulis sudah mempersiapkan segala sesuatunya dengan matang-matang.

       4.2.2 Analisis pelaksanaan kerja

Dalam analisis persiapan kerja ini penulis mengutarakan bahwa semua pelaksanaan kerja berjalan sesuai apa yang diharapkan penulis, tetapi dalam proses pelaksanaan kerja sewaktu-waktu dapat terjadi sebuah kendala dan semua itu diluar persiapan jadi  apabila hal itu terjadi penulis harus cepat beradaptasi dengan situasi dan kondisi apapun secara langsung.

        4.2.3 Analisis pengujian hasil

Dalam analisis pengujian hasil kerja yang penulis lakuakan ternyata ada sedikit kendala yaitu pada saat menghidupkan mesin, mesin tidak dapat hidup dan terjadi kebocoran pada karburator. Setelah penulis melakuakan pengecekan ternyata system pelampung belum berfungsi dengan baik dan setelah dibenerkan kembali mesindapat hidup dengan kondisi yang baru.

 

 

 

BAB  V

KESIMPULAN DAN SARAN

5.1. Kesimpulan

Setelah menguraikan beberapa pembahasan diatas, maka sampailah kita pada tahap kesimpulan, yaitu seperti telah diketahui bahwa tenaga pada sepeda motor bensin dihasilkan dari pembakaran campuran bensin dan udara. Untuk memeperoleh campuran bensin dan udara sesuai dengan kebutuhan mesin, maka diperlukan karburator. Dengan adanya karburator ini mesin dapat menghasilkan tenaga yang maksimal dan juga karena saling berkesinambungan dengan komponen-komponen pada sepeda motor yang lain, maka dari itu gabungan dari beberapa komponen mesin dapat menjalankan suatu mesin.

Dengan disajikanya laporan yang begitu sederhana ini, penulis harapkan semoga laporan yang penulis buat, mampu memotifasi para generasi muda khususnya para kaum intelektual untuk menggali ilmu tentang kemajuan tehnologi khususnya sepeda motor yang makin canggih. Penulis mohon maaf jika ada kata – kata yang kurang berkenan dalam laporan yang penulis buat saran dan kritik yang bersifat membangun selalu penulis harapkan, bagaimana pun juga penulis adalah manusia biasa yang memiliki banyak kelalaian dan kekurangan.

 

5.2. Saran

  1. Harapan penulis semoga dengan adanya tugas seperti ini, siswa mampu berekspresi dalm bidangnya.
  2. Tugas ini jangan dijadiakan suatu patokan untuk dapat melakuakan Ujian Nasional, karena masih banyak factor yang lebih penting lainnya.
  3. Semoga laporan yang penulis buat dapat dipergunakan dan dimanfaatkan sesuai kebutuhan.
  4. Semoga Prakerin tahun depan akan bisa lebih maju lagi, dan menunjukan prestasi yang lebih baik lagi.
  5. Harapan penulis, untuk guru pembimbing lebih respek lagi terhadap tugas dan kewjibannya terhadap siswa yang di bimbingnya.
  6. Semoga tempat yang kami gunakn sebagai tempat Prakerin bisa lebih baik lagi.
  7. Untuk pembuatan laporan Prakerin, usahakn yang dapat dimengerti oleh siswa.

 

 

 

 DAFTAR PUSTAKA

 

Anonim.  (1995).  New Step 1 Training Manual. Jakarta : PT Toyota – Astra Motor.

Anonim. (2004). Modul Pemeliharaan/Servis Sistem Karburator.Deppennas.

http://smkmuhi.110mb.com/modulOto.com

http://wikipedia.com/berkascarburatorsystem.com s

Arusmunandar, W. 1988. Penggerak Mula Motor Bakar Torak. Bandung: Penerbit ITB.

Departemen Pendidikan Nasional. 2004. Kurikulun SMK Edisi 2004. Jakarta; dikmenjur.

Astra Honda Motor. 2009. Buku Pedoman Reparasi. Jakarta

http://aldrik.files.wordpress.com/2009/09/2.jpg.

Suganda, H.dan Kageyama, K.1990. Pedoman Perawatan Sepeda Motor. Jakarta:Pradya- Paramita.

Astra Honda Training Center. 2008. Pelaihan Mekanik Tingkat 1. Jakarta: Penerbit AHM

About these ads

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s